Isimewanya Jogja #3 : SGPC

2013-01-15 09.28.06

 

SGPC alias Sego Pecel, salah satu kuliner idola mahasiswa UGM. Sederhana namun istimewa, hanya terdiri dari sayur mayur  yang telah direbus, biasanya terdiri dari tauge, kangkung, bayam, kacang panjang dan lain-lain diguyur oleh bumbu pecel khas yang terbuat dari kacang.
pecel ini legendaris dan menu jadul, kalau di UGM berlokasi di sekitar kampus Universitas Gadjah Mada. Ada alternatif tempat : SGPC Bu Wiryo 1959, SGPC sendiri merupakan singkatan dari kata Sego Pecel (Nasi Pecel). Kenapa 1959 karena “Melayani di UGM sejak 1959”,sejak awal berdirinya UGM. Nah tempat ini sangat cocok bagi yang ingin bernostalgia.

SGPC ini dulu memang menjadi salah satu tempat makan favorit para mahasiswa UGM karena terletak di kawasan kompleks UGM, tepat di pinggir selokan Mataram dan harganya yang miring murah meriah. Tapi, kini untuk ukuran anak kuliahan SGPC ini tergolong mahal karena musti nyiapin kocek sekitar 8ribu itu baru SGPC saja. Tapi, jangan kuatir, banyak alternatif warung-warung tempat makannya mahasiswa, yang lokasinya di utara fakultas pertanian UGM. Seperti di “warung santai”, hanya dengan kocek 4ribu bisa dapet SGPC + 2 gorengan tempe. Murah kan?? Beginilah Jogja, sederhana namun istimewa.

2012-12-16 20.33.29

Advertisements

Istimewanya Jogja #2 : Ngonthel, Sunday Morning dan Gudeg

Minggu pagi bagi anak-anak UGM itu istimewa, tapi kebanyakan ya memtuskan untuk jalan-jalan di Sunmor alias Sunday Morning.  Ya, Sunmor UGM itu semacam pasar dadakan yang berada di wilayah Universitas Gadjah Mada tepatnya disekitar lembah UGM yaitu di Jalan Notonegoro yang memisahkan antara kampus UGM dengan wilayah Kampus UNY.Di Sunmor ada yang jualan makanan, mainan atau hanya sekedar ngonthelan sepedaan sambil nyari sarapan pagi, bagi masyarakat luar Jogja bisa jadi alternative wisata ketika hari minggu pagi di Yogyakart

sunmor

                                                                                         suasana jalan Sunmor UGM

Keberadaan dari pasar ini awalnya karena lokasi disekitar Graha Sabha Pramana (GSP)UGM setiap minggu pagi sering dimanfaatkan masyarakat Yogyakarta untuk melakukan aktivitas olahraga seperti Joggjing, bersepeda, sepakbola, skipping maupun hanya bermain-main dan berjalan-jalan pagi. Fenomena tersebut kemudian dimanfaatkan pleh para pelaku bisnis dan mahasiswa juga yang mencari penghasilan tambahan untuk menjajakan dagangan mereka setiap minggu pagi mulai pukul 05.00 – 12.00 WIB. Hal tersebut juga lah yang membuat pasar ini dikenal dengan nama Sunmor UGM yang berarti Minggu Pagi.

Nah, kalo minggu pagi saya sih memutuskan untuk olahraga Ngonthelan melalui rute Jalan Flamboyan ke utara mentok sampai Rinroad utara, belok kiri lurus ke barat sampai nimbus perempatan kentungan, lalu ke selatan lewat jakal menuju UGM. Nah, di sekitar jakal ini juga alternative kuliner pagi. Apagi kalo bukan menu gudeg Jogja yang khas itu. Saya sendiri memesan bubur gudeg, maklum sudah lama juga tidak makan Bubur gudeg, kalo langganan saya itu di tempat simbah-simbah yang mangkalnya di seberang jalan depan Dunkin Donat Jakal. Enak dan Murah lah tentunya. Dengan Menu Bubur porsi besar, plus gudeg dan lauk telur masih dapet bonus segelas teh hangat itu seharga Rp. 6.000.-. lumayan buat mengganjal perut sambil istirahat karena capek juga sepedeaan dengan rute yang cuk  sarapan pagi di gudeg jakal

2013-01-13 07.14.37                                                                                        sarapan gudeg Jakal

Kalo gudeg sendiri itu semacam makanan dari gori (nangka muda) yang rasanya manis tapi gurih, karena tambahan bumbu arehnya (santan kental) dan ampas minyak kelapa (klendo) yang lezat. Ditambah lauk pauk lainnya seperti tahu, sambal krecek, telur dan daging ayam. Tergantung seleranya saja.

2013-01-13 07.11.43kalau ini menu bubur gudeg telur pesanan saya tadi, tidak pakai krecek soalnya lagi gak pengen yang agak pedes.

gudeg                                                                                               menu nasi gudeg nya

Kalu sejarah gudeg denger-denger sih sudah ada sejak jaman penjajahan inggris. Jadi katanya ketika itu ada warga negara Inggris yang tinggal di Jogja, dan memperistri wanita asli jogja. Warga negara inggris tersebut memanggil istrinya dengan sebutan “dek”, sebuah pangggilan yang lazim dan sudah menjadi tradisi untuk menyebut istri/ibu rumah tangga. Pada suatu hari ketika suami pergi bekerja, si istri bingung mau memasak apa, lalu teringatlah dia resep turun temurun dari keluarganya dengan menggunakan bahan dasar nangka muda.

Akhirnya sang istri pun memasak, nah karena saking laparnya setelah bekerja warga inggris tersebut langsung menuju meja makan, karena masakannya nangka muda begitu enak, komentar sang suami pun “Good Dek”…Its Good Dek!! Dengan ekspresi senang. sang istripun juga senang dan menceritakan resepnya itu ke para tetangga.  Dan setiap kali kelar makan komentar si suami Good Dek!! Nah dari situlah katanya, makanan tersebut mulai disebut dengan GUDEG, sebagai metamorphosis dari kata Good Dek…

Ehm… menu gudeg yang enak ditambah keramahan dari penjual itu juga sesuatu, jadi ketika makan pun ada kejadian yang membuat hati cukup senang sekali. Karena Cucu dari simbah penjual gudeg juga ikut bantu2 jualan loh, cucu laki-laki dan perempuan. Membantu membawakan makanan ke pembeli atau hanya sekedar mencuci gelas. Wah… wajar sajalah tagline jogja Berhati Nyaman. Siapapun merasa nyaman dengan segala kesederhanaan dan keramahannya.

2013-01-13 07.19.42        nah ini nih 2 cucu simbah yang rajin bantuin, anaknya lucu dan ramah pula…

Saatnya melanjutkan perjalanan…..ngonthe lagi melewati jalan sekitar UGM. Wah…sehat dan senang tentunya.

Istimewanya Jogja : Burjo, Sego kucing dan Kopi Joos

Image

Hari ini penuh dengan kesederhanaan, seperti biasanya menu andalan anak kost maupun kontrakan. Kemana lagi kalau bukan di warung Burjo.  Seperti sore ini juga, males makan nasi ya ujung-ujungnya beli burjo sama gorengan. Dengan kocek Rp. 4000 sudah dapet burjo special + 2 buah gorengan. Dulu sih sebelum isu BBM naik dengan uang Rp. 3000 sudah dapet burjo dan gorengan 2 buah. Sekarang kacang hijau nya naik sih, jadinya tiap warung burjo jadi naikin harga Rp. 500. Nominal yang besar menurut ukuran anak jogja.

Image

Lanjut lagi, sudah kenyang makan burjo, penat juga sehabis sakit DB jadi belum kemana-mana hanya istirahat saja di kontrakan. Bener-bener bikin stres, kalau gak dibuat kerja ni badan. Iseng2 saja, meski sudah kenyang makan burjo, tapi masih ada yang kurang. Karena penat ya sudah lah ngajakin si Icun dan anak2 blues tart Dini dan Kapri buat ngopi Joss  di depan stasiun Tugu Jogja. Mereka pun setuju. Yo wes mangkat. Tu juga masih nambah 1 personil, mbak Arlik yang nyusul.

Hmm….rame banget, baru ngeh ternyata ini itu malam minggguan. Karena banyak pilihan warung akhirnya milih yang strategis aja di warung Kopi Joss pak wik.  Wah….bener-bener jadi hiburan nih pasca DB. Sudah lama gak jalan2 malam mingguan di sekitar stasiun tugu Jogja. Pemandangan yang nyaman, sesuatu tagline Jogja Berhati Nyaman…..tambah lagi suasana Ngopi Joss…..disruput mak nyoss-lah… apalagi sensai ketika arangnya dimasukkan ke gelasnya kopinya, bunyi joss……itulah yang dinantikan.

Image

Meski puas ngopi, tetep saja ada sesuatu yang kurang, apalagi kalau bukan Sego Kucing…. hehe, habisnya kanan kiri hampir semuanya itu Ngopi Joss + makan sego kucing. Yo weslah akhirnya tergoda juga makan sego kucing lauk teri. Tambah gorengan 2 dan sate usus 1. Totalnya habis sekitar Rp. 7.000 cocoklah bagi yang ingin ngirit.  Wah… hemat + bonus ngangkring. Menu seperti burjo dan sego kucing ini ya andalan ketika saya kuliah di UGM. Apalagi kalau lagi pengen irit-iritnya, ya datang aja ke angkringan, bisa nongkrong, sambil ngobrol dengan makanan yang sederhana namun menggugah selera. Dan justru itulah yang membedakan sensai kuliah UGM ataupun kampus lain di Jogja dibanding dengan kampus yang lainnya di Indonesia. Its Only in Jogja Istimewa. Hehehe…

Image

Image

Selesai makan, masih ada yang belum lengkap, apalagi kalau bukan jalan ke stasiun tugu, tinggal nyebrang jalan saja. Bangunan yang khas, kalau lagi ada kereta yang lewat wah…rasanya senang saja. Sesekali juga bunyi pesawat terdengar di langit stasiun tugu. 

Puas di stasiun tugu, masih saja beum puas, jalan malioboro sudah melambai-lambai. Akhirnya blusukan juga kejalan Malioboro. Dari yang serba sederhana hingga Mall berjejer disana.  Yah, inilah keistimewaan Jogja, yang senantiasa membuat diri ini kangen selalu.  Blusukan masih belum usai kawan. Inget, masih ada sekaten di alun-alun utara hingga akhir januari ini.  Semoga berkesempatan kembali menikmati indahnya sekaten di Jogja.

Image